Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Sunday, July 29, 2012

Terlambatkah?

Tidak pernah terlambat untuk membersihkan diri. Istilah terlambat itu tidak pernah ada dalam mencari jalan-jalan kebaikan yang terbentang luas. Kita hanyalah manusia, yang selalu mencari-cari jalan pulang sedangkan jalan-jalan itu telah ada di hadapan mata. Ada mata ini yang tidak melihat?


Apabila terfikir,

“Bertuahnya orang tu, persekitarannya baik untuk berubah jadi baik.”

“Bertuahnya orang tu, orang-orang sekeliling sentiasa support dia untuk berubah.”

Kenapa perlu fikir tuah orang lain, sedangkan Allah itu sentiasa ada untuk memberi, sentiasa ada untuk membimbing, SUPPORTER YANG TERBAIK!

Semua daripada kita ada peluang untuk melangkah, tanpa kita sedarlangkah itu juga dengan izin Allah. Arah kebaikan itu juga Allah yang tunjukkan, maka banyakkan berdoa. Jangan berputus asa untuk mencari, berusaha untuk bertahan. Cekalkan hati dengan kata-kata mereka di sekeliling yang melemahkan  niat untuk mencari jalan itu.

Teruskan mencari tuah itu, Insya Allah ada Allah sediakan. Tanpa kita sedar tuah itu ada di hadapan mata. Insya Allah.


**********

Bulan Ramadhan, perbanyakkan muhasabah diri. Banyak program di rumah panjang, perjalanan ke sana mengambil masa 45 minit dengan menaiki van menempuh jalan raya yang bersimpang siur, jalan tar tidak rata, berlubang sana-sini. Maka, tawakkal mengiringi perjalanan. Bahaya jalannya, tetapi itu juga yang perlu ditempuh untuk sampai ke destinasi.

Maka terfikir, untuk sampai ke destinasi ataupun matlamat hidup, perjalanan yang berliku, banyak halangan itu perlu kita tempuh. Cuma mahu atau tidak? Itu pilihan yang kita ada.

Dalam perjalanan itu juga, melihat orang-orang rumah panjang berjalan kaki. Cara mereka berpakaian, mimik wajah mereka, semua dilihat. Hati menjadi sayu.

“Kurangnya aku bersyukur, ya Allah.”

Mereka cuma berjalan kaki jauh dari satu destinasi ke satu destinasi.
Mereka hanya berpakaian biasa-biasa, sangat sederhana berselipar.
Mereka mempamerkan wajah yang tenang walaupun hidup dengan serba kekurangan.

Respect!

Please respect other people!
Whoever they are.

Hidup kita?

Banyak sungguh keluhannya, dalam keadaan sedar atau sebaliknya. Pakaian mahu yang bermewah sahaja, mahu yang berjenama. Biar orang tidak kata kita ketinggalan zaman, tidak up-to-date. Kita lebih risau dengan pandangan manusia daripada pandangan Allah, yang Maha Melihat.

Apabila dalam keluh kesah itu, muka pun jadilah semacam sahaja. Masam mencuka. (Ya, mengaku muka ini akan masam mencuka dan mulut mendiam apabila dalam keadaan yang tidak disukai atau marah.) Maaf, itu dalam keadaan berbeza. Namun, hakikatnya wajah itu biar suka tersenyum ya.

:)

Persoalannya disini,

“Sudah cukupkah kita bersyukur?”
“Betul ke kita benar-benar bersyukur?”

“Susah betul nak jawab soalan ni.”

Maka, jawabnya perlu banyak muhasabah diri. Sedar status sebenar diri. Doktor, arkitek, jurutera, guru, juruterbang, jururawat atau apa kerjaya sekalipun, status kita sama!

HAMBA ALLAH yang punya MATLAMAT.

Bukan bermatlamatkan berjaya dalam kerjaya yang diceburi, sebaliknya lebih daripada itu iaitu berjaya membawa kerjaya yang diceburi itu ke jalan yang Allah redha dan berguna untuk agama. Insya Allah.
JOM sama-sama kita usahakan!

:)

Insya Allah.
Waallahu’alam.

29/7/2012 Menulis untuk ingatkan diri sendiri. Amal, sila  ingat selalu :)

Biar terpelihara awal dan akhirnya :) Insya Allah. Kerana matlamat kita selepas ini sangat besar, moga Allah permudahkan dan izinkan matlamat ini dilaksanakan dan terlaksana. Insya Allah.

Pelik + tidak percaya + macam mimpi sampai sekarang :)
Betul ke ni???

3 Buah fikiran:

cik kotak said...

Moga dipermudahkan perjalanan kamu, kita dan semuanya=)

AAZar @ Fikraa 'Abdullah said...

Kak Mira!!! :)

Insya Allah kak..Allahu yusahhil. dah lama tidak menulis, banyak kekangan masa dan keadaan. ada peluang, post semua yang dah tulis sebelum2 ni :)

Insya Allah. Moga bermanfaat! Bekalan hidup untuk ke sana :)

AAZar @ Fikraa 'Abdullah said...
This comment has been removed by the author.
 

IMPIAN

Tulisan ini [8:53] menyedarkan diri ini bahawa nasib itu kita tentukan atas aturan Allah, tidak harus leka dengan dunia.

Tulisan ini [17:72] membuka mata diri ini untuk melihat dunia dari kacamata Islam yang syumul.

Tulisan ini [35:5] meletakkan diri dalam zon berjaga-jaga dengan dunia agar tidak mudah terpedaya.

Tulisan ini [95:4] tidak akan sia-siakan ciptaanNya yang sebaik-baik kejadian, maka berbaktilah.

Dengan izin Pemilik jiwa,
Mencapai kemucak cinta Ilahi ke syurga hakiki.
Melengkapi sebahagian iman ini. Insya Allah.

Bergelar doktor Islami menuju rahmah nur jannah. InsyaAllah.

AZ-ZIARAH

Blog Archive

 
Blogger Templates