Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Featured Posts

Awan itu

Awan itu memutih di waktu siang, menjadi kelabu di waktu mendung dan tidak kelihatan di waktu malam. Begitulah aturan Allah, cukup indah. Hidup manusia juga begitu, ia indah dengan ujian kasih sayang-Nya.

Langit itu

Langit itu biru, ciptaan-Nya yang sangat indah. Seiapa yang melihatnya pasti bertambah tenang dengan hiasan awan yang memutih. Namun berapa ramai daripada kita mengambil ibrah (pengajaran) dengan apa yang kita lihat? Bersama renungkan. Insya Allah.

Bayang-bayang itu

Bayang-bayang itu sentiasa bersama tuannya. Ia kelihatan pada waktu siang dan menghilang di saat tiada cahaya tetapi hakikatnya ia tetap ada. Begitulah juga dekatnya kematian dengan diri kita, pasti akan kunjung tiba apabila tiba masanya dengan izin-Nya jua.

Ilmu itu

Ilmu itu milik mutlak Allah dan ilmu-Nya tiada tandingannya iaitu merangkumi langit dan bumi. Carigali ilmu itu perlukan usaha yang berterusan dengan niat yang betul dan semangat yang mantap. Insya Allah.

Kerang dan Pasir itu

Kerang dan pasir itu adalah kejadian Allah yang sangat unik. Si kerang, menjadi perhiasan pantai nan indah dengan pelbagai bentuk dan rupa. Si pasir, halusnya tidak terkira, terhampar bahagia di lantai ciptaan-Nya.

Friday, December 11, 2015

Selalu Senang Lupa Susah

Housemanship, satu fasa mencabar dalam hidup, lebih-lebih lagi bagi mereka yang tidak lagi single, dan lebih-lebih-lebih lagi buat mereka yang sudah ada anak. Sehingga satu tahap, anak seperti tidak kenal lagi ibunya sendiri apabila pulang dari kerja. Mana tidaknya, oncall 2-3 kali seminggu, pergi kerja sewaktu anak tidur, balik kerja, tinggal beberapa jam sahaja sebelum masuk tidur. Esok ulangi rutin yang sama.

Begitulah hidup seorang doktor yang mungkin diagung-agungkan oleh sesetengah orang. Tetapi sebenarnya, tanggungjawab itu melebihi masa yang ada. Betullah kata Imam Hassan Al-banna. Tanggungjawab bertarung nyawa yang hakikatnya, ajal itu sudah ada ketentuannya. Hidup kami adalah menghidupkan ikhtiar, bukan putus asa.

Menghidupkan ikhtiar. Merawat itu satu ikhtiar, mencari rawatan itu juga suatu ikhtiar. Jika kita dalami betul-betul, kenapa kita perlu berikhtiar? Kenapa kita perlu berusaha untuk hidup?

Thursday, December 10, 2015

Berkat Basmallah

Alhamdulillah bakal menempuh posting ke 4 daripada 6 posting dalam alam housemanship ini. Pejam celik, pejam celik sudah setahun saya berkhidmat dalam KKM. Alhamdulillah. Pelbagai pengalaman diperoleh, daripada sebutir mutiara yang boleh disimpan sehingga segumpal sampah yang boleh dibuang selepas direnyuk-renyukkan (sampai begitu sekali!).

Kena marah?
*angkat tangan tinggi-tinggi*
"Saya pernah kena marah depan orang ramai."

Kena puji?
*angkat tangan sambil lambai-lambai*

Kelas Pertama

Maaf kerana aku terfikir, kenapa anak-anak terlalu pentingkan kerja (adakah kerana wang?), sehingga terkeluar ungkapan ini, 'kami sibuk kerja, bukan tak nak jaga, kami ada banyak komitmen'

Statement di atas adalah daripada entri yang lepas, membuatkan diri ini teringat semasa ditugaskan di wad kelas pertama. Sarat dengan pengalaman berharga, lebih fahami erti hidup, kekeluargaan dan tanggungjawab. Sejak hari pertama di sini, sudah terbayang pelbagai tanggapan yang dilontarkan apabila berbicara tentang first class.

 

IMPIAN

Tulisan ini [8:53] menyedarkan diri ini bahawa nasib itu kita tentukan atas aturan Allah, tidak harus leka dengan dunia.

Tulisan ini [17:72] membuka mata diri ini untuk melihat dunia dari kacamata Islam yang syumul.

Tulisan ini [35:5] meletakkan diri dalam zon berjaga-jaga dengan dunia agar tidak mudah terpedaya.

Tulisan ini [95:4] tidak akan sia-siakan ciptaanNya yang sebaik-baik kejadian, maka berbaktilah.

Dengan izin Pemilik jiwa,
Mencapai kemucak cinta Ilahi ke syurga hakiki.
Melengkapi sebahagian iman ini. Insya Allah.

Bergelar doktor Islami menuju rahmah nur jannah. InsyaAllah.

AZ-ZIARAH

 
Blogger Templates