Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Tuesday, May 17, 2011

3 Tahun

InsyaAllah, setelah lebih seminggu tidak buat semak di blog sendiri, maka hari ini aku menulis kembali. Alang-alang menulis, biar panjang. Setelah terlalu banyak perkara yang mahu dikongsikan, namun satu pun tidak tertulis. Alangkah ruginya tidak dapat berkongsi. Ya, terlalu banyak, hingga banyak ilmu, kisah-kisah, idea terbang pergi jauh-jauh. Ya, hendak menulis bukan suatu perkara yang mudah, bukan sekadar menulis.

Dalam penulisan perlu ada 'ruh penulisan' itu sendiri. Bukan menulis hanya sebab mahu menulis, conteng-conteng. Tetapi kadang-kadang terconteng juga. Blog ini juga tempat aku memuhasabah diri, diri kita tidak sempurna, seringkali terlupa dan leka. 'Ruh penulisan' itu bukan untuk menjadikan apa yang ditulis itu bernyawa, tetapi memberi kesan pada pembaca, sekurang-kurangnya kepada diri sang penulisnya sendiri yang turut membaca.

InsyaAllah, cukup pendahuluan setakat itu :)
Sedarkan sang penulis (aku) bahawa menulis itu bukan saja-saja.
Kerana yang saja-saja itu hanya sia-sia.

3 tahun.
Punya banyak cerita disebaliknya.

Ya, menjadikan dia hari ini dengan segala aturanNya.
Ya, ini kisah dia yang kini 22 tahun.

3 tahun, umur dia ketika itu. Suka bermain seperti kanak-kanak lain. Berlari ke sana ke mari, melihat abang berbasikal, hanya melihat. Mungkin umur terlalu muda untuk berbasikal seperti abang-abangnya. Dia membesar dan membesar seperti kanak-kanak lain.

Ya, yang dia paling ingat, semasa kecilnya dia punya satu kegemaran. Seperti kanak-kanak lain, punya hobi sendiri. Bukan baca buku, bukan main basikal. Ketika umurnya 5 tahun, bukan 3 tahun, dia suka membasuh pinggan. Walaupun sinki itu tinggi, itu bukan halangan.

'Kerusi kecik kan ada. Boleh panjat.'

Setiap kali mahu basuh pinggan mesti ambil kerusi kecilnya. Apabila sudah tinggi sedikit, mula menjingkit kaki pula, tidak perlu guna kerusi lagi. Namun, pada suatu hari, pinggan yang dibasuhnya terlepas daripada pegangannya, lalu pecah.

Dia menangis, menangis tanpa dimarahi, menangis walaupun tiada yang pukul-pukul sebab pinggan pecah. Dia menangis sebab takut, takut dimarahi, takut dipukul. Automatik menangis.

Itulah situasi zaman kanak-kanak dahulu. Apabila melakukan kesalahan sedikit, cepat sungguh rasa bersalah, cepat betul menangis.

Bila meningkat dewasa, kenapa susah mahu rasa bersalah? Apabila melakukan kesalahan secara terang-terangan, tiada terdetik rasa bersalah. Namun, kadangkala menyalah insan yang tiada kena mengena, tidak bersalah. Apabila melakukan kesalahan tanpa disedari orang lain, mula tutup kesalahan, mula lari daripada masalah yang ditimbulkan.

Itu sesama manusia. Bagaimana pula dengan Pencipta? Yang Maha Mengetahui segala apa yang terbuku dalam hati-hati hamba yang diciptaNya.

Betullah, manusia itu pelupa.

Lupa bahawa agama itu nasihat,
Lupa bahawa al-Quran, as-sunnah itu panduan.


Ya, dia banyak belajar daripada zaman kanak-kanaknya.



Dia suka makan gula-gula. Tidak hairanlah giginya berlubang, rosak, tidak cantik. Dia suka makan gula-gula yang manis, yang masam.

Dia teringat, gula-gula itu ada pelbagai rasa, perisa. Suatu hari dia makan gula-gula yang awalnya masam, kemudian manis.

Masam gula-gula itu sementara,
Manis gula-gula itu juga sementara,

Kerana akhirnya rasa itu akan hilang,

Semua rasa tiada lagi.


Begitulah hidup kita, kesusahan mahupun kesenangan itu tidak pernah kekal kerana ada penghujung dari segala pengakhiran. [hati-hati juga, manis itu boleh merosakkan gigi]


********************

Ya, 3 tahun. Sudah 3 tahun dia bergelar pelajar perubatan di Bumi Kenyalang. Banyak yang dipelajari. Melihat pesakit, melihat sanak-saudara yang menziarahi, melihat nurse-nurse yang bertungkus lumus, doktor-doktor yang dedikasi.

Bila melihat perlu berfikir.

Cuma satu perkara,

Ramai dikalangan intelektual, para cerdik pandai, tidak lagi percaya Tuhan, terpesong daripada landasan aqidah yang sebenar. Kenapa? Ya, kerana mereka hanya menggunakan logik akal dalam beragama. Meninggalkan segala panduan yang disarankan oleh Junjungan Mulia, Nabi Muhammad SAW.

Berhati-hati.


Dia perlu sedar diri, 3 tahun itu punya banyak erti.

Dia kena sedar,
Selepas 3 tahun ini, dia bakal berhadapan dengan nyawa pesakit.
Bukan menentukan hidup mati, tetapi perantara Allah.

Dia kena sedar,
3 tahun lagi, dia bakal berdepan dengan ramai orang, lebih ramai daripada orang-orang yang ditemuinya semasa belajar. Lebih berganda-ganda daripada itu.
Orang-orang ini bukan saja-saja datang, tetapi datang dengan aturan Allah. Maka, di situ terletak tanggungjawab untuk memberi kefahaman bahawa,

Kesembuhan hanya daripada Allah. Ubat itu hanyalah asbab kepada kesembuhan.
Namun, manusia itu perlu berusaha.

Dia kena sedar,
Niat belajar 3 tahun akan datang ini perlu selalu diperbaharui.
Bukan demi 'pass' semata-mata tetapi demi ilmu yang Allah telah amanahkan.
Ilmu biar kekal, serap baik-baik hingga ke hujung akar.

Ya, sangat-sangat penting,
Kena sedar selalu!

Waallahua'lam.

18/5/2011 Muhasabah lagi. Mahu jadi hamba yang bagaimana. Adakah yang terus lupa dan tidak berguna?

'Amal! Turun, ada pisang goreng.'

Terima kasih pada dia kerana banyak mengajar diri untuk sedar. InsyaAllah.

2 Buah fikiran:

Cik Una said...

Bakal dokter:)...9t rawat sy ea klu sakit..hihi

AAZar @ Fikraa 'Abdullah said...

InsyaAllah cik una :)
Cik una sudah habis study ye?
hehe..gaji pertama, belanja amal!
:))

 

IMPIAN

Tulisan ini [8:53] menyedarkan diri ini bahawa nasib itu kita tentukan atas aturan Allah, tidak harus leka dengan dunia.

Tulisan ini [17:72] membuka mata diri ini untuk melihat dunia dari kacamata Islam yang syumul.

Tulisan ini [35:5] meletakkan diri dalam zon berjaga-jaga dengan dunia agar tidak mudah terpedaya.

Tulisan ini [95:4] tidak akan sia-siakan ciptaanNya yang sebaik-baik kejadian, maka berbaktilah.

Dengan izin Pemilik jiwa,
Mencapai kemucak cinta Ilahi ke syurga hakiki.
Melengkapi sebahagian iman ini. Insya Allah.

Bergelar doktor Islami menuju rahmah nur jannah. InsyaAllah.

AZ-ZIARAH

 
Blogger Templates