Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Saturday, August 8, 2009

Koleksi Hadith 40 - Keempat

Assalamu'alaikum Lama juga tidak menaip dilaman ini. EOB (End of Block) lama sudah berakhir. Susah senang, diri sendiri yang merasa. Tawakkaltu 'ala ALLAH itu sebaik-baiknya. Banyak perkara hendak dicoretkan tetapi lebih molek kiranya kita sambung hadith 40 ini dahulu sebelum berganjak ke agenda seterusnya (hee..ayat sejak belajar BM) Harap dapat dimanfaatkan bersama, dihayati dengan sebaik mungkin kerana kurniaan AKAL oleh ALLAH adalah untuk hambanya berfikir bukan leka lagi alpa. SELAMAT MEMBACA!

Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Mas'uud r.a. beliau berkata: Rasulullah SAW telah bersabda, dan Baginda adalah seorang yang benar lagi dibenarkan (iaitu dipercayai):

Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.
Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan al-lmam Muslim



Pengajaran hadith ini ialah kejadian manusia itu jelas ternyata unik dan tiada tandingannya. Walaupun manusia mencipta robot yang dapat melakukan kerja-kerja yang boleh dilakukan oleh manusia tetapi robot itu tidak akan sama sekali sempurna seperti manusia dengan akal fikiran yang mampu mentafsir dan membezakan baik buruk sesuatu perkara itu.

Proses kejadian manusia yang berperingkat-peringkat ini telah diceritakan melalui al-Quran sejak dahulu lagi, di zaman Rasulullah ketika ayat al-Quran itu turun beransur-ansur. Tetapi baru di zaman ini manusia benar-benar arif mengenai proses kejadian manusia berdasarkan ilmu sains yang kian berkembang pesat di era kemodenan, namun demikian, sudah tentu tidak sempurna kerana hanya ALLAH yang Maha Mengetahui akan sesuatu itu walaupun sebesar zarah.

Sebelum kita melihat muka bumi ini, ada 4 perkara yang telah ALLAH tetapkan, iaitu rezekimu, ajal kematianmu, nasibmu samada senang atau sebaliknya. Begitulah kejadianmu, jangan kita menyalahkan takdir atau mengadu domba akan nasib malang yang menimpa atau berputus asa dengan nikmat ALLAH. Nikmat ALLAH bukan hanya kesenangan, kesusahan itu juga suatu nikmat jika kita teladaninya dengan sebaik mungkin. Ajal? Usah kita berterusan bersedih akan pemergian orang tersayang, hakikatnya ia pahit, perit untuk diterima.

Amalan manusia itu akan senantiasa diperhatikan. Oleh siapa? Anda boleh menjawabnya dengan baik. Walaupun kita banyak melakukan amal baik pada awalnya tetapi sebaliknya pada akhirnya, ia tetap akan dinilai. Mungkin amalan yang buruk ini akan mencacatkan amalan baik yang telah kita lakukan sekian lama. Istiqamahlah dalam berbuat kebajikan. Semoga ALLAH senantiasa melimpahkan rahmatNYA kepada kita semua, InsyaALLAH.

Waallahu'alam.

2 Buah fikiran:

prokiyai said...

SubhanAllah. Kelahiran pasti diakhiri kematian. ~al-fatihah buat Ustaz Asri Ibrahim~ Alam nasyid kehilangan suara emas.

AMAL ATHIRAH ZARZILAH said...

Innalillahi wa inna ilaihi raji'uun..segala yang bernyawa, pastikan mati..dunia hanya sementara, kampung akhirat jua kekal selamanya~

 

IMPIAN

Tulisan ini [8:53] menyedarkan diri ini bahawa nasib itu kita tentukan atas aturan Allah, tidak harus leka dengan dunia.

Tulisan ini [17:72] membuka mata diri ini untuk melihat dunia dari kacamata Islam yang syumul.

Tulisan ini [35:5] meletakkan diri dalam zon berjaga-jaga dengan dunia agar tidak mudah terpedaya.

Tulisan ini [95:4] tidak akan sia-siakan ciptaanNya yang sebaik-baik kejadian, maka berbaktilah.

Dengan izin Pemilik jiwa,
Mencapai kemucak cinta Ilahi ke syurga hakiki.
Melengkapi sebahagian iman ini. Insya Allah.

Bergelar doktor Islami menuju rahmah nur jannah. InsyaAllah.

AZ-ZIARAH

Blog Archive

 
Blogger Templates