Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Thursday, May 8, 2014

Bersama, Itu Kita

Assalamualaikum wa rahmatullah wa barakatuh,

Hampir setengah tahun jari jemari tidak menari-nari atas papan kekunci ni. Nak tak nak, kena tulis juga. Sesuatu perkara itu ada titik permulaan, moga inilah titiknya. Insya Allah. Banyak sungguh perkara nak diconteng-conteng dengan kemas di laman ni, namun akhirnya hilang begitu sahaja.

Sepanjang 6 bulan ini, macam-macam berlaku, macam-macam ingin dikongsi namun tidak kesampaian.

*Ilham yang datang terbang melaang-layang*

Kini, aku menulis bukan sebagai seorang pelajar. Tetapi sebagai seorang lepasan ijazah sarjana muda, ataupun seorang yang tidak bekerja (penganggur agaknya ya).

Selepas hampir 6 bulan tidak menulis, Insya Allah kali ini buat suami tersayang yang dicintai kerana Allah. Sebuah sajak yang tidak terungkap dek kata-kata, cuma leretan kata menyusun bicara :) Juga buat sahabat jauh dan dekat. Kita hamba, bukan pengatur langkah ke singgahsana untuk bahagia tetapi hamba yang mengejar redha untuk ke syurgaNya.

Mujahadah, kita bersama,
Suka dan duka, itu rencah hidup di dunia,
Susah dan senang, itu sunnah berjuang.

Aku diuij,
Tanpa ujian, manusia itu tidak akan sedar, bahawa hidup ini ada tujuan.

Aku diuji,
Tanpa ujian, kita akan terus leka, lalai dengan dunia yang hanya permainan.

Aku diuji,
Tanpa ujian, akan selamanya sangkaan kita adalah orang yang beriman.

Mujahadah, kita bersama,
Pahit dan manis, itu perasa alam maya nan sementara,
Hitam putih, teruskan hidup walaupun perlu bertatih.

Aku sedih,
Sedih itu sementara, kerana yang lebih sedih apabila kita gagal raih syurga di sana,
Sebaliknya menempah neraka yang azab pedih menanti hambaNya.

Aku sedih,
Sedih itu sementara, yakinlah bahawa bahagia itu akan hadir jua akhirnya,
Berkat sabar dan sedar akan ketentuanNya itu terbaik buat kita-kita.

Aku sedih,
Sedih itu sementara, bukan kita seorang sahaja bersedih,
Ia fitrah yang dimiliki setiap yang bergelar manusia.
Namun, berbahagialah hidup berTuhan walaupun dalam kesedihan, itu menenangkan.

Mujahadah, kita bersama,
Biar jatuh, asalkan terus patuh,
Biar payah, namun tidak sesekali menyerah.

Berbahagialah!

Waallahu'alam.

#Obstacle is a sword to become stronger#

2 Buah fikiran:

LHLQIB said...

Erti Syukur ^_^

Anonymous said...

akhirnya :D

 

IMPIAN

Tulisan ini [8:53] menyedarkan diri ini bahawa nasib itu kita tentukan atas aturan Allah, tidak harus leka dengan dunia.

Tulisan ini [17:72] membuka mata diri ini untuk melihat dunia dari kacamata Islam yang syumul.

Tulisan ini [35:5] meletakkan diri dalam zon berjaga-jaga dengan dunia agar tidak mudah terpedaya.

Tulisan ini [95:4] tidak akan sia-siakan ciptaanNya yang sebaik-baik kejadian, maka berbaktilah.

Dengan izin Pemilik jiwa,
Mencapai kemucak cinta Ilahi ke syurga hakiki.
Melengkapi sebahagian iman ini. Insya Allah.

Bergelar doktor Islami menuju rahmah nur jannah. InsyaAllah.

AZ-ZIARAH

 
Blogger Templates